Minggu, 10 Maret 2019

URGENSI AQIDAH ISLAM DALAM KEHIDUPAN PRIBADI DAN MASYARAKAT ( part 1 )


Sudah lama saya tidak menulis mengenai aqidah, terakhir tulisan aqidah adalah pada tahun 2015 dan belum saya lanjutkan. Saya coba lanjutkan mengenai urgensi ( seberapa penting ) aqidah islam dalam kehidupan pribadi dan masyarakat. Urgensi aqidah islam dalam kehidupan pribadi dan masyarakat ada beberapa hal yaitu :

MEMBEBASKAN MANUSIA DARI TUNDUK DAN PENGHAMBAAN KEPADA SELAIN ALLAH. 
Seorang yang beraqidah islam hanya menyembah dan tunduk kepada Allah dan menjauhi segala bentuk ketundukan dan penghambaan kepada selain Allah. Karena yang berhak untuk disembah dan diberikan ketundukan secara mutlak hanyalah kepada Allah.

Seorang yang beraqidah islam meyakini bahwa yang maha kuasa hanyalah Allah. Yang berkuasa mendatangkan kebaikan dan menghilangkan keburukan hanyalah Allah. Allah subhanahu wa ta'ala berfirman :

وَاِنْ يَّمْسَسْكَ اللّٰهُ بِضُرٍّ فَلَا كَاشِفَ لَهٗٓ اِلَّا هُوَ ۗوَاِنْ يَّمْسَسْكَ بِخَيْرٍ فَهُوَ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ  
    
Dan jika Allah menimpakan suatu kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang menghilangkannya melainkan Dia sendiri. Dan jika Dia mendatangkan kebaikan kepadamu, maka Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. ( QS. Al An'am : 17 )

Oleh karena itu rosulullaah menyuruh kita untuk hanya memohon pertolongan kepada Allah seperti yang sabdakannya, : " Dan jika kamu minta pertolongan maka mintalah pertolongan kepada Allah..." ( HR. Tirmidzi)

Dengan demikian seorang muslim tidak bergantung kepada siapapun kecuali kepada Allah.
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ

Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim ( yang berserah diri kepada Allah )". ( QS. Ali Imron : 64 ).


MEMBANGKITKAN JIWA BERANI DAN CINTA MATI SYAHID DEMI KEBENARAN.
Aqidah islam akan melahirkan manusia-manusia pemberani dan cinta mati syahid, karena islam mengajarkan bahwa segala sesuatu yang terjadi di muka bumi ini sudah Allah tentukan dan sudah Allah takdirkan. Tidak ada kematian kecuali atas izin Allah dan telah tertulis di lauhul mahfudz. Allah berfirman :

وَمَا كَانَ لِنَفْسٍ اَنْ تَمُوْتَ اِلَّا بِاِذْنِ اللّٰهِ كِتٰبًا مُّؤَجَّلًا ۗ وَمَنْ يُّرِدْ ثَوَابَ الدُّنْيَا نُؤْتِهٖ مِنْهَاۚ وَمَنْ يُّرِدْ ثَوَابَ الْاٰخِرَةِ نُؤْتِهٖ مِنْهَا ۗ وَسَنَجْزِى الشّٰكِرِيْنَ  

Dan setiap yang bernyawa tidak akan mati kecuali dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya. Barangsiapa menghendaki pahala dunia, niscaya Kami berikan kepadanya pahala (dunia) itu, dan barangsiapa menghendaki pahala akhirat, Kami berikan (pula) kepadanya pahala (akhirat) itu, dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur. ( QS Ali Imron : 145 )

يَغْفِرْ لَكُمْ مِّنْ ذُنُوْبِكُمْ وَيُؤَخِّرْكُمْ اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّىۗ اِنَّ اَجَلَ اللّٰهِ اِذَا جَاۤءَ لَا يُؤَخَّرُۘ لَوْ كُنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ 

Niscaya Dia mengampuni sebagian dosa-dosamu dan menangguhkan kamu (memanjangkan umurmu) sampai pada batas waktu yang ditentukan. Sungguh, ketetapan Allah itu apabila telah datang tidak dapat ditunda, seandainya kamu mengetahui. ( QS Nuh : 4 )

وَلِكُلِّ اُمَّةٍ اَجَلٌۚ فَاِذَا جَاۤءَ اَجَلُهُمْ لَا يَسْتَأْخِرُوْنَ سَاعَةً وَّلَا يَسْتَقْدِمُوْنَ 

Dan setiap umat mempunyai ajal (batas waktu). Apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan sesaat pun. ( QS Al 'Araf : 34 )


كُلُّ نَفْسٍ ذَاۤىِٕقَةُ الْمَوْتِۗ ثُمَّ اِلَيْنَا تُرْجَعُوْنَ

"Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Kemudian hanya kepada Kami kamu dikembalikan." ( QS Al 'Ankabut : 57 )





bersambung ke part 2 ........
 

0 komentar:

Posting Komentar