Kamis, 13 Desember 2018

INTERPOL BEBASKAN TUNTUTAN PENANGKAPAN KEPADA YUSUF QARADAWI


alarabiya.net, 12 Desember 2018

Organisasi Kepolisian Internasional (Interpol) membatalkan penuntutan kepada Dr. Yusuf al-Qaradawi, dan menghapus semua file dan data yang terkait dengan kasusnya.

Sekretariat Jenderal Interpol mengklarifikasi dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menghapus rapor merah tentang Al-Qaradawi pada 30 November. Menurut keputusan organisasi itu Sheikh Qaradawi kini dapat bepergian dengan bebas.

Keputusan interpol ini sekaligus menjelaskan bahwa permintaan untuk menangkap Qaradawi karena pengadilannya tidak adil dan cenderung berbau politik, dan melanggar standar hak asasi manusia internasional.

Patut dicatat bahwa pihak berwenang Mesir membenarkan permintaan penangkapan al-Qaradawi "atas tuduhan sabotase dan otak dibalik operasi teroris" pada periode dari Januari 2010 hingga Februari 2011.

Seperti yang diketahui pula bahwa Qaradawi dahulu menjabat sebagai gubernur Mesir al-Qaradawi dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh pemerintah Mesir, tetapi Interpol menyimpulkan bahwa kasus tersebut memiliki dimensi politik murni dan tanpa dasar hukum.

Keputusan Interpol mengatakan bahwa penahanan lanjutan putrinya, Qardawi, di penjara Mesir, memicu kekhawatiran bahwa syekh itu akan diperlakukan sama seperti pasangan itu.

Selain permintaan penangkapan kepada Qaradawi datang dari Mesir, pihak berwenang Irak menuduh Qaradawi menghasut terorisme dengan berbicara di Al-Jazeera, tetapi Interpol menemukan bahwa tuduhan itu tidak konkrit dan tidak dapat dibuktikan.

Resolusi itu juga menyatakan bahwa permintaan Irak melanggar undang-undang Interpol dan bertentangan dengan prinsip-prinsip Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.

Mengomentari keputusan itu, Dr. Al-Qaradawi mengatakan kepada Al-Jazeera Net, "Kebenaran akan selalu mengalahkan kebathilan , dan kemenangan para penindas adalah kemenangan sementara mereka, dan negara-negara dan rezim yang menggunakan kemampuan mereka untuk mendiskreditkan yang benar akan terungkap ke dunia tidak peduli berapa lama."

0 komentar:

Posting Komentar