Sabtu, 09 Agustus 2014

ISRAEL SERANG GAZA SETELAH GENCATAN SENJATA SELAMA 72 JAM

Palestina, alarabiya.net

Israel meluncurkan serangan udara di Jalur Gaza pada hari Jumat 8 Agustus 2014 dalam menanggapi roket Palestina setelah pembicaraan yang ditengahi Mesir gagal untuk memperpanjang 72 jam gencatan senjata, menurut laporan Reuters.
Para pejabat Mesir yang disebut pihak yang bertikai untuk melanjutkan gencatan senjata, mengatakan hanya beberapa poin masih harus disepakati.
Seorang pejabat pemerintah Israel mengatakan Israel tidak akan berunding dengan Palestina atas serangan roket yang terus menerus.
Juru bicara Gedung Putih Josh Earnest kepada wartawan pada hari Jumat "Amerika Serikat sangat prihatin" tentang perkembangan saat ini, mendesak Israel dan Palestina untuk melanjutkan pembicaraan dan melakukan apa yang mereka bisa untuk melindungi warga sipil setelah berita perpanjangan gencatan senjata gagal.
"Kami mengutuk serangan roket baru dan kami prihatin tentang keselamatan dan keamanan warga sipil di kedua sisi konflik itu," katanya.
Sekjen PBB Ban Ki-moon juga mengutuk serangan roket ke Israel dan menyerukan untuk kembali  gencatan senjata di Gaza.
Ban "tegas" meminta Palestina dan Israel "tidak melakukan aksi militer lebih lanjut" karena akan memperburuk situasi kemanusiaan di Gaza yang
"sudah mengerikan" .
Delegasi Palestina negosiasi gencatan senjata dengan Israel di Kairo mengatakan bertekad untuk mencapai kesepakatan, seorang pejabat senior Palestina mengatakan kepada Agence France Presse-Jumat.
"Kita diberitahu Mesir (mediator) kita duduk di sini untuk mencapai kesepakatan akhir yang mengembalikan hak-hak" dari Palestina, kepala delegasi Azzam al-Ahmed kepada wartawan.
Kementerian luar negeri Mesir mengatakan kemajuan telah dibuat sebelum gencatan senjata 72-jam berakhir Jumat pagi dengan dimulainya kembali peperangan
Hamas dan kelompok Jihad Islam di Jalur Gaza telah menolak panggilan selama 72 jam gencatan senjata, menuduh Israel mengulur-ulur.
"Sudah ada kesepakatan di sebagian besar hal-hal yang penting bagi rakyat Palestina, tetapi beberapa poin yang terbatas masih ragu-ragu, suatu hal yang seharusnya menyebabkan penerimaan untuk memperbaharui gencatan senjata," kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan.
Pernyataan menyerukan "segera kembali ke gencatan senjata."
Sementara itu, pasukan Israel menewaskan satu remaja Palestina dan puluhan terluka dalam bentrokan dengan orang lain pemrotes terhadap serangan Israel ke Gaza, petugas medis Palestina kepada AFP.
Seorang pria terluka parah oleh tembakan langsung ke dada, sementara yang lain 29 menerima luka lebih rendah dari campuran api dan peluru karet hidup.

0 komentar:

Posting Komentar