Jumat, 15 Agustus 2014

MESIR MENANDAI KEJADIAN RABAA

Mesir, alarabiya.net

Pasukan keamanan Mesir menembakkan gas air mata membubarkan sejumlah kecil, demonstrasi yang tersebar pada hari Kamis oleh pendukung Islam terguling Presiden Mohammad Mursi yang mencoba untuk memperingati kejadian pembunuhan ratusan demonstran.

Setelah militer menggulingkan Mursi musim panas lalu di tengah demonstrasi besar-besaran menentang kekuasaan selama setahun memecah belah nya, pemerintah melancarkan tindakan keras kepada gerakan Ikhwanul Muslimin dan Islamis lainnya, dengan ratusan tewas dalam bentrokan jalanan dan puluhan ribu ditahan.
 
Kejadian paling mematikan tersebut adalah tepat satu tahun yang lalu, ketika pasukan keamanan membubarkan dua kelompok besar pro-Mursi aksi duduk di persimpangan Kairo Rabaa al-Adawiya dan Nahda, terjadi bentrokan dan pembunuhan ratusan demonstran dalam pembunuhan massal terburuk di Mesir sepanjang sejarah modern.

Human Rights Watch merilis sebuah laporan panjang pekan ini, mengatakan pasukan keamanan kejahatan cenderung berkomitmen terhadap kemanusiaan dan membandingkan kejadian tersebut ke pembantaian China Tiananmen Square.

Kelompok hak asasi menyerukan penyelidikan PBB ke peran Presiden Abdel Fattah al-Sisi-- yang adalah kepala militer pada saat itu - dan pejabat lainnya dalam pembunuhan.

Pihak berwenang menyalahkan Ikhwanul atas serangkaian serangan terhadap pasukan keamanan dan telah dicap itu sebagai organisasi teroris.

Kelompok ini menyangkal tuduhan, bersikeras itu adalah berkomitmen untuk menggunakan protes dan cara-cara damai lainnya untuk membawa tentang kembalinya Mursi, yang telah dipenjara bersama dengan hampir seluruh pucuk pimpinan gerakan.

Demontrasi Pro Mursi berkurang dalam beberapa bulan terakhir ketika pasukan keamanan telah bergerak secara agresif untuk memecah pertemuan umum.

Sisi terpilih Mei oleh mayoritas besar dalam pemungutan suara diboikot oleh pendukung Mursi.

Di kota terbesar kedua Mesir yaitu Alexandria, kubu Islamis satu kali, pasukan keamanan menggunakan gas air mata pada hari Kamis untuk membubarkan tiga protes kecil setelah demonstran membakar ban dan memblokir jalan-jalan utama sambil menyanyikan terhadap militer dan meningkatkan tanda empat jari Rabaa , yang berarti keempat dalam bahasa Arab.

Seorang pejabat keamanan mengatakan penyerang membakar fasilitas listrik di kota Delta Nil Abu Hamad.

Dia berbicara dengan syarat anonim karena ia tidak berwenang untuk berbicara kepada pers.

Pihak berwenang menuduh pendukung Mursi menyerang infrastruktur negara, termasuk fasilitas listrik dan menara komunikasi, dan penanaman bom di kereta bawah tanah.

Sebagian besar serangan mematikan selama tahun lalu telah menargetkan pasukan keamanan, dengan kelompok-kelompok Islam radikal lainnya mengklaim bertanggung jawab.
 

0 komentar:

Posting Komentar