Senin, 08 September 2014

HEBOH POLISI SYARI'AH DI JERMAN


Jerman, alarabiya.net

Politisi Jerman dan media Senin menyerukan tindakan keras terhadap propaganda Islam radikal setelah sekelompok Salafi ultra-konservatif turun ke jalan yang menamakan dirinya "Polisi Syariah" tersebut. 

"Tidak ada toleransi untuk Salafi" kata harian konservatif Die Welt setelah sekelompok kecil orang, mengenakan rompi oranye dengan "Polisi Syariah" ditulis pada mereka, melanjutkan serangkaian "patroli" di kota barat Wuppertal. 

Mencari orang untuk menegakkan kode moral keras mereka, mereka mengatakan kepada penonton klub malam untuk menahan diri dari minum alkohol dan mendengarkan musik dan tidak bermain game untuk uang. 

Sebuah video yang beredar secara online menunjukkan di antara mereka Sven Lau, seorang Salafi Jerman mengkonversi yang mengaku sebagai salah satu dari mereka yang berada dibalik ide patroli. 

Di bawah hukum Jerman saat ini, "Polisi Syariah" gadungan bisa paling menghadapi tuduhan mengganggu ketertiban umum. 

Polisi mengatakan patroli berlangsung pekan lalu dan mendesak masyarakat untuk menghubungi mereka jika mereka melihat perilaku yang mencurigakan terkait dengan aktivitas Salafi. 

'Keadilan Paralel' 

Tidak ada penangkapan telah dibuat sejauh ini, tapi pemimpin politik memperingatkan mereka akan menindak patroli Islam jika butuh kampanye lebih jauh. 

"Kami tidak akan mentolerir keadilan paralel ilegal," memperingatkan Menteri Kehakiman Heiko Maas. 

"Hukum Syariah tidak ditoleransi di tanah Jerman," kata Menteri Dalam Negeri Thomas de Maiziere koran Bild Sabtu. 

Menteri dalam negeri negara Bavaria,  Joachim Herrmann menggambarkannya sebagai "serangan langsung oleh Salafi pada aturan hukum kami" dalam komentar yang dipublikasikan di Senin harian Bild. 

Stephan Mayer, juga dari sekutu CSU Bavarian konservatif Kanselir Angela Merkel, yang disebut di Tagesspiegel Minggu untuk mempromosikan hukum Syariah yang ketat untuk "dihukum". 

Volker Kauder, pemimpin kelompok parlemen dari konservatif Merkel, mengatakan bahwa polisi sendiri bertanggung jawab untuk menegakkan ketertiban umum. 

"Oleh karena itu kita harus memeriksa larangan ini wali seharusnya kebajikan Islam," katanya kepada Welt am Sonntag. 

Kepala Dewan Pusat Muslim di Jerman juga telah mengutuk tindakan oleh Salafi di Wuppertal. 

Jerman intelijen tahun lalu menyuarakan keprihatinan atas meningkatnya jumlah Salafi, yang mendukung bentuk Islam Sunni yang keras, dan mengatakan mereka berjumlah sekitar 4.500 di negara ini. 


0 komentar:

Posting Komentar