Kamis, 11 September 2014

PEMERINTAH PRANCIS SIAP BANTU OPOSISI SURIAH MODERAT DALAM MELAWAN ISIS DAN REZIM ASSAD


Prancis, alarabiya.net, 11 September 2014

Prancis siap untuk mengambil bagian dalam operasi udara militer di Irak dan Suriah jika perlu, Menteri Luar Negeri Laurent Fabius mengatakan pada hari Rabu. 

Namun dia mengatakan "modalitas" tindakan di Suriah tidak sama seperti di Irak. 

"Di Irak ... kami mendukung pembentukan pemerintah yang inklusif. Kami akan berpartisipasi jika diperlukan dalam aksi militer udara, "kata Fabius dalam sebuah pidato di Paris. 

"Di Suriah, situasinya berbeda: (Presiden) Bashar al-Assad tidak bisa menjadi mitra, karena ia memiliki hubungan didirikannya  ISIS ". 

"Itu sebabnya kami akan terus membantu oposisi Suriah yang moderat, yang berjuang melawan ISIS  dan rezim Assad". 

Pekan lalu, Presiden Prancis Francois Hollande telah mengangkat kemungkinan "respon militer yang diperlukan politik, kemanusiaan dan jika sesuai dengan hukum internasional" untuk memerangi ISIS.

Fabius mendesak aliansi internasional untuk memerangi bahaya yang ditimbulkan oleh ISIS "yang bisa mencapai negara kami sendiri," katanya, menambahkan: ". Beberapa ratus jihadis Perancis yang hadir di Irak dan Suriah"

Tahun lalu, Prancis berada di garda depan negara siap untuk menyerang rezim Suriah tetapi mundur setelah Amerika Serikat memutuskan tindakan militer. 

Washington saat ini dalam proses menarik bersama aliansi internasional melawan militan, hadir di Irak dan Suriah. 

Menurut sumber-sumber diplomatik Prancis, apa yang mencegah Prancis dari intervensi militer di Suriah adalah kurangnya dasar hukum internasional. 

Dalam kasus Irak, setiap tindakan militer harus datang atas permintaan Baghdad dan akan didukung oleh naskah "pembelaan diri" di piagam PBB, menurut sumber-sumber diplomatik.

0 komentar:

Posting Komentar