Rabu, 03 September 2014

LEMBAGA AGAMA MESIR MENUNTUT PENGHENTIAN ATRAKSI TARI PERUT






Kairo,alarabiya.net

Lembaga agama Mesir menuntut Rabu bahwa tari perut TV tontonan baru dihentikan, mengatakan bahwa acara "korup moral" dan bisa melayani "ekstremis" yang akan menggunakannya sebagai dalih untuk menggambarkan masyarakat Mesir sebagai anti-Islam.

Acara "bisa dipahami sebagai bagian dari kampanye yang berusaha untuk menghancurkan struktur moral umat beragama Mesir dan melayani ekstrimis yang mengambil hal-hal seperti pembenaran untuk mempromosikan gagasan bahwa masyarakat memerangi agama," kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Dar al-Ifta.

Dar al-Ifta adalah lembaga islam milik negara Mesir yang menyarankan umat Islam pada isu-isu agama dan kehidupan.

Pernyataan itu dikeluarkan dua hari setelah episode pertama dari "The Dancer" disiarkan di saluran televisi satelit swasta berbasis di Kairo al-Qahera wal Nass.

Dalam episode pertama, perut-penari terkenal yang dikenal sebagai Dina berada di antara panel tiga anggota yang akan memilih para penari paling berbakat.

Ahmed Karima, seorang profesor Syariah Islam di al-Azhar University mengatakan kepada Al Arabiya News Channel: "Pertunjukan seperti ini ... adalah haram dalam Syariah Islam."

"Ini [jenis show] tidak bisa diadakan di Mesir, negara Islam," kata seorang pria Al Arabiya News setelah menonton pertunjukan. "Bagi saya, ini tidak dapat diterima," kata pria lain.
 
Tetapi yang lain yang lebih ramah untuk pertunjukan."Ini adalah acara yang baik. Menari Oriental adalah sesuatu yang ada di sini karena kami masih muda, "kata orang ketiga saluran.


Tanpa mengacu pada kritik, saluran swasta mengumumkan Selasa bahwa pihaknya akan menghentikan sementara acara untuk menghormati 11 polisi Mesir yang tewas dalam serangan di Sinai.

Ia juga mengatakan bahwa program, yang merupakan kompetisi antara Mesir dan internasional perut-penari, disiarkan untuk memberikan "sukacita" dan bertujuan untuk menggambarkan "sebuah seni yang mengagumi dunia dan untuk yang mendirikan sekolah dan akademi."

Sementara terkenal di negara-negara Timur Tengah selama berabad-abad, tari perut dipandang sebagai tidak bermoral oleh Mesir konservatif

0 komentar:

Posting Komentar