Rabu, 03 September 2014

SUDAN MENUTUP PUSAT BUDAYA IRAN


Sudan, alarabiya.net

Sudan mengumumkan Selasa menutup pusat kebudayaan Iran di ibukota dan cabang-cabang lain, mengatakan pembentukan melanggar mandatnya dan menjadi ancaman sosial dan ideologi ke negara sebagian besar Sunni.

Pernyataan resmi oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri Youssef al-Kordofani terjadi sehari setelah media lokal melaporkan pusat Iran ditutup di ibukota, Khartoum.

Kordofani mengatakan konsuler budaya Iran di Khartoum dan staf pusat diberi waktu 72 jam untuk meninggalkan Sudan. Dia mengatakan Diplomat Iran di Khartoum diberitahu tentang keputusan, yang datang setelah pemerintah diawasi secara ketat kegiatan pusat Iran dan cabang-cabangnya.

Pernyataannya, yang dibawa oleh kantor berita resmi Sudan, menunjukkan Sudan prihatin atas penyebaran Islam Syiah di negara yang sebagian besar Sunni.

"Akhir-akhir ini, ia menyadari bahwa pusat telah melanggar mandat dan kegiatan itu diperbolehkan untuk melakukan dengan cara yang telah menjadi mengancam keamanan sosial dan ideologis Sudan," kata kantor itu mengutip al-Kordofani mengatakan. "Ini menjadi penting untuk mengambil tindakan dan menutup pusat dan cabang-cabangnya."

Syiah Iran telah membuat hubungan hangat dengan pemerintah Islam Sunni Sudan selama bertahun-tahun, termasuk kerja sama militer dekat. Israel secara rutin menuduh Iran menyelundupkan senjata ke Jalur Gaza melalui Sudan.

Hal ini tidak segera jelas apa yang telah memicu pengumuman Selasa. Tapi hubungan erat dengan Teheran telah membuat tegang hubungan Sudan dengan negara-negara Teluk Sunni, yang merupakan investor besar di negara Afrika kas diikat. Negara-negara Teluk, khususnya pembangkit tenaga listrik Sunni Arab Saudi, host sejumlah besar pekerja Sudan, serta tokoh-tokoh oposisi.

Kelompok Sunni Sudan Konservatif menyambut baik keputusan tersebut. Seorang tokoh terkemuka pilihan Sudan Sufi Islam, Abdel-Salam al-Kisanzani, mengatakan penutupan pusat Iran harus diikuti dengan langkah lainnya terhadap tempat ibadah Syiah dan sekolah di Sudan.

"Penutupan ini merupakan langkah positif yang harus didukung," katanya, menurut setengah resmi Sudan Media Center.

0 komentar:

Posting Komentar