Senin, 01 September 2014

PEMERINTAH YAMAN MENAIKAN BBM, WARGA SYI'AH HOUTHI SIAP BERDEMO DI IBUKOTA YAMAN




 Yaman, aawsat.net

Menentang panggilan oleh Dewan Keamanan PBB untuk mengakhiri permusuhan terhadap pemerintah Yaman, seorang pemimpin suku Houthi pada hari Minggu mendesak pendukung untuk melancarkan kampanye pembangkangan sipil sampai tuntutan mereka terpenuhi.

Houthi, yang telah berjuang selama bertahun-tahun untuk kekuatan lebih untuk mereka sekte Zaidi Syiah Muslim di utara Yaman, telah berkumpul puluhan ribu pendukung di pinggiran ibukota, Sana'a. Beberapa telah menyiapkan perkemahan di kota dekat Kementerian Dalam Negeri.

Kebuntuan ini telah menimbulkan kekhawatiran bagi stabilitas keamana Yaman, sekutu AS dan tetangga pengekspor minyak utama Arab Saudi, yang juga berjuang dengan pemberontakan Al-Qaeda dan memisahkan diri selatan.

Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat menyerukan kepada Houthi untuk mengakhiri permusuhan terhadap pemerintah, dan memperingatkan negara-negara asing untuk tidak ikut campur. Tapi pada Minggu malam, pemimpin Syiah Houthi Abdul Malik Al-Houthi mengatakan waktunya telah tiba untuk "tahap ketiga dalam eskalasi populer."

"Tahap terakhir sebagian besar jatuh dalam rangka pembangkangan sipil. . . "Aku mengarahkan telepon saya untuk warga ibukota dan pinggiran untuk mengumpulkan besok pagi di Ubah Square, "kata Houthi dalam pidato televisi pada saluran yang dimiliki oleh Houthi.

Dia menambahkan: "Langkah-langkah akan terus akhir minggu. . . Jika korup terus berurusan dengan cara yang tidak bertanggung jawab, kita akan paksa dengan langkah-langkah lebih lanjut. "

Pembicaraan mengenai pembentukan pemerintah Yaman baru runtuh pekan lalu atas tuntutan oleh Houthi untuk pemulihan subsidi BBM dipotong oleh Presiden Abd Rabbuh Mansur Hadi. Para pengunjuk rasa ingin pemerintah saat ini untuk mengundurkan diri.

Keputusan pemerintah pada bulan Juli untuk menaikkan harga BBM adalah bagian dari upaya untuk mengendalikan defisit anggaran, yang membantu negara Arab miskin untuk menyimpulkan pembicaraan tentang 560 juta pinjaman dolar AS dari Dana Moneter Internasional. Tahun lalu, negara itu menghabiskan sekitar 3 miliar dolar untuk subsidi bahan bakar, hampir sepertiga dari seluruh pendapatan negara.

Huthi juga memasang tenda di jalan menuju bandara dekat kementerian-kementerian penting. Protes mereka telah memanfaatkan kemarahan publik yang lebih luas di antara Yaman atas pemotongan subsidi.

0 komentar:

Posting Komentar