Selasa, 02 September 2014

PEMERINTAH SAUDI SIAGAKAN 60RIBU PENJAGA MENYAMBUT JAMAAH HAJI


Saudi Arabiya, alarabiya.net

Lebih dari 60.000 petugas keamanan akan dikerahkan di tempat suci Arab Saudi selama tahun ini haji musim untuk memastikan para peziarah dapat melakukan ritual mereka dengan tenang dan nyaman, Mayjen. Osman Al-Mahraj, direktur keamanan umum, mengatakan.

"Pasukan ini akan ditempatkan di Mina, Arafat dan Muzdalifah untuk menjamin keamanan para peziarah dan memungkinkan mereka untuk melakukan ritual mereka dengan kemudahan dan kenyamanan," katanya.

Direktur pada hari Minggu dibuka di Pusat Informasi Nasional layanan elektronik khusus untuk pemutaran izin haji.

"Layanan ini canggih baru akan mencegah izin dari yang palsu dan akan menghemat banyak waktu bagi para pejabat paspor karena akan memungkinkan mereka untuk membaca data izin dan periksa keasliannya cepat," katanya.

Al-Mahraj mengatakan sesuai dengan sistem, polisi paspor juga akan dapat membaca kode bar pada mini-bus untuk memastikan bahwa semua jamaah dalam kendaraan memiliki izin haji otentik.

"Polisi paspor tidak lagi perlu naik ke kendaraan untuk memeriksa izin haji setiap peziarah secara individual," katanya.

Direktur itu mengatakan hanya kendaraan dengan 25 penumpang atau lebih akan diizinkan untuk memasuki Makkah dan tempat suci.

Sementara itu, Direktur Jenderal Paspor (Jawazat) Mayjen. Sulaiman Bin Abdulaziz Al-Yahya mengatakan polisi paspor yang benar-benar dilatih tentang penggunaan peralatan modern untuk memerangi pemalsuan.

"Polisi paspor telah disertakan dengan komputer terbaru untuk memproses prosedur untuk peziarah dengan cepat dan efisien," katanya.

Al-Yahya meminta semua warga, Saudi dan ekspatriat, untuk memperoleh izin haji sebelum mereka mulai ziarah mereka, kalau tidak mereka akan berbalik.

Dia memperingatkan terhadap mengangkut ekspatriat ilegal ke Mekkah atau tempat suci dan mengatakan pelanggar akan dihukum berat.

Al-Yahya mengungkapkan komite polisi paspor khusus didirikan di Makkah dan Taif untuk mencoba pelanggar di tempat.

"Komite akan bekerja sepanjang waktu untuk menjalankan tugasnya," katanya.

Di sisi lain, pemerintah setempat telah merekrut lebih dari 23.000 karyawan untuk melaksanakan rencana haji yang ditujukan untuk memberikan layanan sempurna untuk para tamu Allah.

Walikota Osama Al-Bar mengatakan karyawan termasuk sekitar 14.000 pekerja kebersihan yang akan menggunakan lebih dari seribu buah peralatan pembersih untuk menjaga Makkah dan tempat suci bersih selama haji.

Ia mengatakan pemerintah kota juga memiliki tim untuk memantau pasar untuk memastikan stabilitas harga.

"Ada sekitar 33.000 toko permanen di Makkah selain 2.229 kios sementara menjual barang-barang makanan selama musim haji," katanya.

Al-Bar mengatakan 27 pusat layanan kota didirikan di tempat suci untuk menyediakan layanan sipil untuk para peziarah.

0 komentar:

Posting Komentar